Kematian di Awal Rasa Cinta

Kematian di Awal Rasa Cinta

Kupandangi langit melalui jendela kelasku. Maklum, bangku ku berada di samping jendela di lantai 2. Langit tampak cerah siang ini. Sayangnya aku lagi males. Di depan kelas guruku sedang nerangin fisika. Tapi aku tak begitu memerhatikannya. Pandanganku malah tertuju di taman baca.

Aku lihat ada seseorang yang duduk di sana.Hampir tak berkedip aku memandangnya. Dialah Indra, sahabat masa kecilku, sejak SD, SMP hingga kini aku dan dia sudah masuk SMA pun kami selalu masuk sekolah yang sama.

Aku mulai menyukai Indra sejak duduk di bangku SMP kelas 3. Namun, karena takut jika persahabatan kami rusak aku tak berani berkata jujur padanya.

Tiba-tiba Indra memandangku dari taman baca itu. Terulas senyum manis di bibirnya. Oh Tuhan senyum itu benar-benar membuat hatiku tentram. Jantungku berdegup kencang. Aku pun membalas senyumnya dengan melambaikan tangan.

Yah belum puas aku memandangnya, Rina pacar Indra datang menghampiri Indra.

Ufh… BT BT BT !! (>,<)

Bel pulangpun berbunyi, kulihat di HP ku ada sms.

‘wah sms dari Indra. Asik…’gumamku dalam hati

“Lif, aq tunggu di depan gerbang”

***

Baru sampai di tangga, tiba-tiba ada yang mengagetkanku dari belakang.

“DOOOR….”

Spontan aku terkejut dan hampir jatuh karenanya.

“Riloooooooo, kamu udah gila ya!!!!” teriakku geram.

“Hahahahaah sori sori Lif. Makanya jangan ngelamun aja.”jawab Rilo.

“Tau ah, benci aku ma kamu.” kataku sambil memalingkan muka.

“Uda yang ke 13x kamu bilang benci ma aku dalam 1 hari ini Lif. Gak bosen apa?”jawab Rilo enteng.

“Kalo kamu dah tau kenapa masih juga ganggu aku?”jawabku sewot.

“Lif, aku….” belum sempet Rilo selesai bicara aku sudah berlari meninggalkan dia menuju gerbang.

***

Di depan gerbang aku lihat Indra sedang bersandar di bawah pohon. Dia memejamkan matanya. Hembusan angin menerpa rambutnya. Sejenak aku terpesona melihat wajahnya. Aku hanya berdiri terpaku di tempatku berpijak sekarang. Tiba-tiba mata Indra terbuka. Kami sempat bertatap mata. Dan Oh my god, aku jadi salting karenanya.

“Lif, ngapain kamu berdiri di situ? Terpesona ya liat ketampananku??hahahaha” kata Indra tiba-tiba.

“Idiiih amit-amit ya Ndra!” jawabku spontan.

“Hahaha udah deh, ngaku aja, iya juga gak papa.”kata Indra sembari berdiri.

“Ih kamu PD abis!” ujarku sambil mengalihkan pandangan mataku ke tempat lain.

Aku gak berani liat mata Indra waktu itu. Ntar malah jadi tambah salting lagi. Tiba-tiba tangan Indra merangkulku dari belakang, terang saja jantungku berdebar gak karuan.

“Lif, makan yuk? Aku laper nih.” kata Indra.

‘Hufh untung Indra ga denger detak jantungku.’ batinku dalam hati.

“Cewek kamu Ndra.” kataku sembari melihat ke arah cewek Indra berdiri.

“Ah, biarin katanya dia ada latihan nari.” jawab Indra.

***

Di warung langganan aku ma Indra, aku bertemu ma Rilo.

‘Ah, ni anak lagi!’gumamku

“Eh Ril, gabung ma kita aja.”ajak Indra.

“What???????” ucapku.

“Kenapa sih Lif? Aku gak boleh gabung ni?” kata Rilo.

“Gaaaaakkkkk … pokoknya ogah!”jawabku jengkel.

“Yadah deh Ndra, aku ngalah. Aku pergi dulu ya Ndra. Ntar ratu silumannya ngamuk lagi. haha” Kata Rilo setengah mengejek dan keluar dari warung.

“Iye sono, go go go…” kataku.

“Kamu kenapa sih Lif ma Rilo? Kok kayaknya gak suka banget?” tanya Indra.

“Bodo ah, aku benci sama dia! Orang e ngeselin!”.jawabku

“Ati-ati ntar jadi demen kamu ma dia.hahahaha” canda Indra

‘Kamu gak tau Ndra, lok sebenernya yang aku suka itu kamu.’ Bisikku dalam hati.

Selesai makan kami pun pulang bersama. Rumahku ma Indra sebelahan jadi satu arah.

***

Pagi nya

“Alifya, berangkat yuk!!” teriak Indra dari depan rumahku.

“Bisa gak sih kalo tiap pagi kamu gak teriak-teriak di depan rumah aku????Kan ada bel pintu Ndra !!!”jawabku dari dalam rumah sambil setengah berlari keluar.

“Salah ndiri, kamu gak pernah bangun pagi.” kata Indra.

“Aku lagi gak enak badan nie Ndra,jadi bangunnya agak siang.” ujarku.

“Alah, alesan aja!Ayo…cepat, ntar telat lagi! “kata Indra sambil menarik tanganku.

Aku hanya tertawa ketika Indra mengatakan hal itu.

***

Sesampainya di depan gerbang, Rina ceweknya Indra sudah menunggu,

Ahhhhhh…nyebelin!gumaku dalam hati.

“Kok lama sieh yank?” tanya Rina

“Nih, ngebangunin kebo satu.” jawab Indra sambil menunjuk ke arahku.

“Yadah masuk yuk yank?” ajak Rina sembari menggandeng tangan Indra.

Indra dan Rina pun pergi. Tinggal aku sendiri.

“Lif,,” teriak seseorang dari belakang.

“Hmm… kamu lagi ,,,haaaah”jawabku malas. Aku pun langsung meninggalkan Rilo yang hendak menghapiriku.

***

Teeet … Teeet … Teeeeeeeeeeeeeet …..

Bel pulangpun berbunyi, di lapangan ku lihat Rilo sedang bermain basket.

‘Ternyata manis juga tu cowok’ batinku dalam hati.

‘Hah ngomong apaan sih aku, !!!!’ berontak ku dalam hati.

“Lif … awas !!!” teriak Rilo dari tengah lapangan.

Duuuuukkkk

“Adauwwwwww !!!” teriakku kesakitan saat kepalaku terkena bola.

“Sori Lif, kamu gak papa kan?”Tanya Rilo.

“Sakit tau!!”jawabku setengah marah.

“Iya iya maaf Lif, aku gak sengaja. Salah ndiri kenapa kamu di pinggir lapangan persis.”kata Rilo.

“Ah… nyebelin!” ujarku sambil berlalu meninggalkan Rilo.

Baru saja aku memutar badan, tiba-tiba Rilo memegang tanganku. Sontak aku terkejut karenanya.

“Eh, ngapain pegang-pegang tanganku?” bentakku.

“Maaf ya Lif. Kamu jangan marah ya?” kata Rilo dengan nada lembut.

“Lepas!!!”ujarku lantang sambil mendorong Rilo hingga terjatuh.

Setelah itu aku langsung berlari meninggalkan Rilo yang masih terduduk di tanah.

***

Sesampainya di rumah aku duduk di depan jendela.

“Apa aku tadi terlalu kasar ya ma Rilo? Dia kan sebenernya gak salah. Kenapa aku ampe segitunya ma dia?”tanyaku dalam hati.

Entah kenapa aku benci banget ma Rilo. Padahal dia gak punya salah ma aku.

Saat sedang termenung, tiba-tiba HP ku berbunyi. Saat ku lihat di layar ada nomor tak dikenal memanggil.

“Halo?” kataku seraya mengangkat telpon.

“Alifya?” Tanya suara di seberang sana.

“Ya. Siapa?” ujarku.

“Ini Rilo Lif, aku mau … “

“Kamu lagi kamu lagi! Aku benci kamu tau gak sih??? Ngapain juga kamu pake telfon2 aku??? “ potongku dengan suara lantang. Setelah mengatakan semua itu, aku langsung mematikan telfonnya.

“ALIF …………. Keluar !!!” seru seseorang dari luar rumahku.

“Heh Ndra, bisa gak sih kamu gak teriak2 di depan rumahku???” ujarku sambil melongok di depan jendela.

“Galak amat buk? Dah cepetan keluar!” lanjut Indra.

Akupun langsung keluar rumah menghampiri Indra.

“Apaan sih?? Kayak ada kebakaran aja?” Tanya ku.

“Galak banget kamu, abis tempur ya?” canda Indra.

“Iye, tau darimana kamu Ndra?” tanyaku heran

“Rilo tadi sms aku, katanya kamu lagi ngambek ma dia. Emang ada masalah apa sih? Kayak orang pacaran aja ada berantem2nya segalanya.” Kata Indra.

“Tau ah. Aku benci banget ma dia.”jawabku.

***

Pagi harinya di sekolah saat aku sedang menaiki tangga, tiba2 aja Rilo menepuk punggung ku dari belakang. Aku kehilangan keseimbangan hingga aku terjatuh.

“Aaaa…” teriakku.

Rilo langsung menangkap badanku, hingga selama beberapa detik aku dan dia sempat berpelukan.

Kami berduapun jatuh tersungkur di lantai bersama.

“Lif, kamu gak papa kan? Maaf aku gak bermaksud ngagetin kamu.” Tanya Rilo panic

“Kenapa tiap ketemu kamu, aku selalu sial!!!” teriakku marah pada Rilo.

Aku langsung berdiri dan mengambil barang2ku yang jatuh. Ketika Rilo berdiri aku lihat sikunya berdarah.

‘Mungkinkah karena menolongku tadi. Tapi … ah salahnya sendiri’ batinku.

“Biar aku bantu Lif.” Ujar Rilo.

“Ndak usah!” jawabku tegas sambil menghempaskan tangan Rilo.

Aku bergegas pergi meninggalkan Rilo menuju kelas.

***

Di kelas aku terus menggerutu karena kesal terhadap Rilo.

‘Gak kan pernah aku maafin dia!’ batinku.

Baru sebentar aku duduk, dari arah jendela Indra mengatakan sesuatu dengan gerakkan tangannya.

Dia mengambil HP nya dari dalam saku.

‘Apa maksudnya?’tanyaku dalam hati.

Setelah itu aku mengambil HP ku dari dalam tas. Dan ternyata benar ada sms yang masuk.

“Km dicari Rilo” begitu bunyi sms dari Indra.

Setelah membaca sms itu sontak aku langsung melihat ke arah Indra dengan geram.

‘Awas kamu Ndra!’ batinku.

Terlihat Indra tertawa di bawah. Entah kenapa melihat tawanya kemarahanku hilang. Aku malah tersenyum tanpa ku sadari.

***

Hmm aku harus pulang sendiri karena Indra pulang dengan ceweknya. Ketika aku hendak menyeberang jalan, dari arah kananku ternyata ada mobil yang melaju kencang, disaat bersamaan ada tangan yang menarik tanganku.

“Ya Tuhan hampir saja” kataku lega.

“Makasih ya?” kataku kepada orang yang telah menolongku.

“Rilo??????????????????????”lanjutku.

“Iya gak papa Lif, sama sama.” Jawab Rilo.

“Tapi jangan ngarep aku maafin kamu soal tadi pagi!” ujarku pada Rilo.

***

Selama 5 hari, Rilo terus meminta maaf sama aku. Tapi aku gak perduli.

Di sekolahpun tiap ketemu dia aku hanya marah-marah ma dia. Sampai hari Sabtu tiba, Rilo menunggu di depan gerbang.

“Ngapain kamu?” tanyaku sinis.

“Kamu mau gak keluar ma aku ntar malem Lif? Ada yang mau aku omongin.”ajak Rilo.

“Di taman Bintang jam 7 malem ya?” lanjut Rilo.

“Ya liat aja ntar aku dateng pa gak.” Kataku sembari berjalan meninggalkan Rilo sendiri.

***

Jam sudah menunjukkan pukul 9 malem. Hujan turun dengan derasnya.

“Dia benar-benar nunggu aku gak ya?’ tanyaku di depan cermin.

“Ah udah ah ngapain juga aku pikirin. Paling-paling dia udah pulang.Lagian juga ujan.” Kataku kemudian aku beranjak tidur.

***

Pagi harinya disekolah aku tidak melihat Rilo.

‘Mmm…mungkin dia sudah jera minta maaf ma aku.’gumamku dalam hati.

Hingga 2 hari aku tidak melihatnya di sekolah.

‘Serasa ada yang hilang… gak ada lagi yang iseng ngerjain aku, yang selalu ada di belakangku. Mungkinkan aku udah jatuh cinta ma dia?’ tanyaku dalam hati.

Aku mulai merasa kesepian. Selepas istirahat aku langsung menuju ke kelas Rilo. Tapi aku tidak melihat dia di sana. Tiba-tiba aku merindukan Rilo. ‘Kamu dimana Rilo?’gumamku.

***

Ketika jam pulang sekolah tiba, aku sengaja pulang paling awal. Aku berdiri di depan gerbang untuk mencari Rilo. Tapi hingga sekolah sepi tak nampak keberadaannya.

Sesamapinya di rumah, aku merebahkan diri di kamar. Pandanganku tertuju pada HP ku di atas meja. Setelah berfikir sesaat, aku mengambil HP ku dan aku mulai mencari nomor HP Rilo di daftar panggilan masuk

“Yes, untung masih ada” kataku sambil tersenyum.

Bingung… haruskah aku meneleponnya? Akhirnya aku putuskan untuk mengirim sms padanya.

‘Rilo, temui aku di Taman Bintang ya jam 7 malem.’ Lalu aku tekan Send.

Tak ada balasan sms dari dia. Karena tak sabar, akupun menelponnya. Tapi sama saja. Tak di angkat.

***

Malamnya, aku datang tepat jam 7 di Taman Bintang. Tapi Rilo belum datang. Hingga jam menunjukkan pukul 9 malam dia tak juga muncul. Aku mulai sebel karenanya. Ketika aku hendak pulang, ada seorang anak kecil datang menghampiriku.

“Kak, kakak yang bernama Kak Alifya ya?”Tanya anak kecil itu padaku.

“Iya dik, kenapa?” jawabku.

“Ini ada titipan surat buat kakak.” Kata anak itu sambil menyodorkan amplop putih ke padaku.

“Dari siapa ini dik?” tanyaku heran.

“Dari kakak.” Ucap anak.

“Kakak siapa?”tanyaku. Namun belum sempat anak itu menjawab, dia sudah pergi.

 

To : Alifya

 

Sebelumnya aku minta maaf kalo selama ini aku ada salah ma kamu. Aku sering buat kamu jengkel ma aku. Maafin aku Lif.

Aku ingin jujur, aku sayang kamu sejak awal kita masuk SMA. Aku gak berani mengungkapkannya ma kamu karena aku tau kamu menyukai Indra. Terlihat jelas di mata kamu Lif.

Karena itu aku menunjukkannya dengan cara lain. Aku sengaja membuat kamu benci dan marah ma aku karena dengan itu aku mendapatkan perhatianmu. Setiap kali kamu bilang benci ma aku, aku seneng karena itu berarti kamu menganggap aku ada.

Malam minggu kemarin, sebenernya aku ingin mengatakan semuanya ma kamu. Aku nunggu kamu di Taman Bintang hingga jam menunjukkan pukul 01.00 malam. Tapi kamu gak dateng. Padahal aku benar-benar mengharapkanmu.

Waktu itu hujan turun deras Lif. Aku mau telfon kamu tapi gak jadi. Akhirnya akupun pulang. Tapi sayangnya di perjalanan aku mengalami kecelakaan motor. Aku di larikan ke Rumah Sakit. Dokter bilang aku mengalami pendarahan dalam. Setelah mendengar kata-kata dokter, aku mengambil kertas ini, agar kamu tak salah paham ma aku.

Aku sayang kamu Lif, aku cinta kamu. Ingatlah cintaku ini dalam hatimu. Satu permintaanku ma kamu Lif, teruslah tersenyum. Tahukah kamu kalo senyum kamu itu manis banget? Hapuskan rasa bencimu ma aku ya agar aku bisa tenang? Jaga dirimu selalu.

Salam manis, rindu, sayang dan cinta.

By : Rilo

 

Setelah membaca surat itu, aku langsung bergegas pergi ke rumah Indra. Tanpa ku sadari, air mata ini tak berhenti menetes. Tapi ternyata Indra sudah ada di depan rumahku.

“Lif…” kata Indra. Sebelum Indra mengatakan sesuatu, aku langsung memeluknya. Aku menangis dalam pelukan Indra.

“Ndra, anter aku ke rumah Rilo sekarang… aku mohon Ndra.”pintaku pada Indra sambil menangis.

“Sudah terlambat Lif,” kata Indra pelan

“Apa maksudmu?” tanyaku terkejut.

“Rilo sudah pergi. “ kata Indra

“Apa?” tanyaku tak percaya.

“Gak gak mungkin, aku gak percaya. Kamu pasti bercanda kan Ndra? Kamu bohong!” teriakku histeris.

Indra hanya diam sembari memelukku yang sedang menangis.

***

“Aku kehilangan kamu Rilo. Kamu yang dulu selalu usil, jahil, yang selalu ganggu aku Bahkan kamu yang telah menolongku dan selalu ada dimanapun aku berada , sekarang gak ada lagi.

Tak ada lagi tawa darimu.. Tak ada lagi seseorang yang selalu mengagetkanku. Tak ada lagi kata maaf darimu.

Tau gak Ril, bahkan aku belum pernah mendengarkan kata-katamu sampai selesai setiap kamu ngomong ma aku. Tanpa aku sadari aku jatuh cinta padamu. Entah mulai kapan perasaan ini timbul. Tapi semuanya sudah terlambat. Aku sudah kehilanganmu untuk selama-lamanya.

Maafkan aku Rilo atas semuanya. Maaf…” hanya kata-kata itu yang dapat aku ucapkan saat berada di makam Rilo.

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s